Lady Gaga: Catatan tentang Manajemen Identitas Publik

Mathieu Deflem
University of South Carolina

This is a copy of an Indonesian translation of "Gaga: Notes on the Management of Public Identity"
(Persona Studies, 2019). Translated by Anom Surya Putra.

Click here for the original post.

Please cite as: Deflem, Mathieu. 2020. "Lady Gaga: Catatan tentang Manajemen Identitas Publik.” March 2020. https://anomsuryaputra.blogspot.com/2020/03/sosiologi-hukum-mathieu-deflem-membahas.html



Lady Gaga mencontohkan selebriti kontemporer dalam budaya populer karena tingkat ketenarannya dan juga karena kepribadiannya yang ia hadirkan kepada pendengarnya baik penggemar maupun penonton. Dalam makalah ini, saya membahas bagaimana kepribadian orang yang lahir sebagai Stefani Germanotta diciptakan dan kemudian dipelihara dalam berbagai cara terkait dengan penamaannya sebagai Lady Gaga. Mengutip karya Erving Goffman, diskusi saya melampaui analisis efektivitas dan kemasyhuran presentasi diri Lady Gaga dengan esensi berikutnya dari persona itu sendiri, yaitu Lady Gaga sebagai Gaga daripada gaga. Bukan hanya sebuah merek, Lady Gaga lebih dari sekedar ekonomi juga seperti apa Lady Gaga bagi dirinya sendiri dan orang lain. Ketika pemain itu menyelinap masuk dan keluar dari banyak persona publik yang telah ia ciptakan atas namanya, saya berpendapat, ia telah menjadi Gaga bagi masyarakat luas dan, dengan hanya kualifikasi minimal, di antara teman-teman pribadinya yang dulu maupun dalam privasi dirinya yang terbentuk secara sosial. Kebenaran yang harus diakui hari ini adalah bahwa Lady Gaga memang telah menjadi Lady Gaga.

Kata Kunci: Lady Gaga; Diri; Identitas; Ketenaran, Musik Populer, Bintang Terkenal


PENGANTAR

Mungkin tidak ada artis selama dekade terakhir yang telah menangkap imajinasi publik sebanyak Lady Gaga dan yang telah menegaskan namanya, di beberapa bagian karena namanya, tegas dalam leksikon budaya pop. Lady Gaga, tentu saja, jauh dari sendirian dalam menciptakan seorang moniker yang berfungsi secara efektif, baik secara sengaja atau tidak, untuk berkontribusi pada pembangunan diri publik. Bob Dylan, Freddy Mercury, Elton John, David Bowie, George Michael, Iggy Pop, dan Elvis Costello hanya beberapa bintang pop dan rock yang menciptakan nama untuk panggung musik mereka berbeda dari kelahiran mereka. Lady Gaga bahkan bukan penyanyi wanita pertama yang secara eksplisit dinamai seorang wanita, meskipun Lady Bianca mungkin tidak dikenal di luar lingkaran kecil penggemar Frank Zappa dengan siapa penyanyi R&B Amerika sebentar tampil di tahun 70-an. Namun demikian, ketika salah satu bagian dari upaya Lady Gaga memfokuskan diri untuk naik ke puncak lanskap pop, pilihan nama yang aneh dan lunak seperti kepribadiannya sama sekali tidak penting.

Dalam makalah ini, saya ingin berkontribusi pada minat akademik yang berkembang di Lady Gaga (Gray 2012; Iddon & Marshall 2014) dan kepribadian seniman (Marshall, Moore & Barbour 2020, hlm. 133-153) dengan mengungkap aspek-aspek dari identitas publik penyanyi yang berhubungan secara spesifik dengan namanya dan signifikansi sosiologisnya dalam membangun ketenaran penyanyi. Pembaca dengan latar belakang teori sosiologis akan mencatat alusi terang-terangan yang dibuat dalam judul makalah ini untuk karya terkenal oleh Erving Goffman (1963) tentang stigma dan pengelolaan identitas manja. Karena nama Lady Gaga tidak akan membangkitkan terlalu banyak konotasi negatif pengucilan, diskusi saya secara teoritis lebih sesuai dengan model teoretis Goffman (1956) yang disarankan pada manajemen diri dalam kehidupan publik. Diinformasikan oleh perspektif itu, renungan saya pada nama Lady Gaga dan identitas penyanyi sebagai Gaga dan gaga dibingkai dalam kerangka konstruksionis yang berfokus pada kondisi ketenaran penyanyi dan berbagai dimensinya. ‘Apa nama sebuah nama?’ Adalah pertanyaan yang mendorong analisis dalam makalah ini.

DIMENSI KETENARAN

Studi tentang ketenaran dan selebriti telah berkembang dengan baik dalam beberapa tahun terakhir (Marshall & Redmond 2016; Turner 2014) dan juga telah mulai diterapkan dalam dunia musik. Ketenaran dalam musik secara khusus menarik, di antara alasan lain, karena baik musik dan ketenaran merupakan hubungan sosial, antara pemain dan selebriti, di satu sisi, dan audiens mereka masing-masing, di sisi lain (Deflem 2017). Dampak dari hubungan ini juga diperkuat dalam hal musik pop karena ukuran potensi pemirsanya. Ketenaran Lady Gaga tidak dapat disangkal pada skala global seperti yang telah terkenal dalam pendakian awalnya sekitar sepuluh tahun yang lalu. Ketenaran penyanyi sebenarnya sekarang sedemikian sehingga studinya menimbulkan rasa dangkal.

Secara tidak kontroversial, saya menganggap ketenaran sebagai kualitas yang terkenal, sementara selebriti merujuk pada yang dikenal atau dirayakan karena terkenal. Meskipun ada kemungkinan kebingungan dalam terminologi, seseorang yang terkenal disebut selebriti. Seperti halnya musik, ketenaran adalah hubungan sosial dengan makna budaya tertentu. Musik dipahami secara sosiologis sebagai organisasi sosial dan makna budaya dari komunikasi suara terorganisir oleh seorang musisi terhadap audiens (Martin 1996). Ketenaran dibangun secara relasional antara seorang selebriti dan audiens mereka sehubungan dengan beberapa pencapaian, yang saat ini paling mencolok memang bisa terkenal. Unsur-unsur pokok ketenaran dan musik, sebagaimana segala hal sosial (Berger & Luckmann 1967), dengan demikian obyektif, subyektif, dan antar-subyektif.

Atas dasar perspektif konstruksionis budaya, di tempat lain saya telah menganalisis kondisi yang relevan secara sosiologis dari ketenaran Lady Gaga sebagai melibatkan berbagai ekspresi artistik yang dimediasi melalui strategi pemasaran dan aspek hukum, aktivisme dan feminisme mereka, dan, sebagai konstituen utama dari ketenaran itu sendiri, media dan audiens dari ketenaran penyanyi (Deflem 2017). Yang pasti, ada faktor-faktor lain juga, tetapi mereka akan terjalin dengan yang baru saja disebutkan. Salah satu kasusnya adalah penamaan penyanyi ini sebagai Lady Gaga, seperti yang telah (secara objektif) terjadi serta presentasi (subyektif) dan identitas sebagai Lady Gaga dan penerimaan (antar-subyektif) dan pemahamannya oleh para penonton musik dan ketenarannya. Ada tradisi kecil sosiologi penamaan ada (Finch 2008; Pilcher 2015), tetapi belum banyak dieksplorasi sehubungan dengan ketenaran dan selebriti. Berikut ini, saya akan menunjukkan bagaimana penamaan Lady Gaga dapat diperiksa secara sosiologis dalam hal perannya sebagai manajemen kesan sehubungan dengan berbagai dimensi ketenaran.

PENAMAAN SEBAGAI MANAJEMEN KESAN

Analisis saya tentang penamaan Lady Gaga secara teoritis dibingkai dalam sosiologi Erving Goffman. Buku Goffman tahun 1963, Stigma, paling terpusat berkaitan dengan identitas yang didiskreditkan, tetapi ia juga membahas relevansi penamaan dan penggantian nama dalam membangun identitas pribadi. Goffman (1963, hlm. 57-58) secara khusus berpendapat bahwa nama terutama berfungsi sebagai pasak identitas yang mengungkapkan jenis kelamin dan garis keturunan keluarga seseorang. Sementara Goffman secara singkat menyebutkan bahwa itu adalah kebiasaan di dunia hiburan bagi para pemain untuk berganti nama, dia kemudian berargumen bahwa nama resmi selalu dapat dilacak.

Meskipun Goffman, sejalan dengan fokusnya pada stigma, sebagian besar tertarik pada keburukan atau ketenaran dan fungsi kontrol sosialnya, penting untuk analisis saat ini untuk mencatat bahwa ia secara singkat membahas relevansi ketenaran. Secara khusus, Goffman (1963, hlm. 87-89) menggambarkan ketenaran dalam kaitannya dengan sekelompok orang yang mengenal seseorang tanpa mengenal mereka secara pribadi, yaitu tanpa berhubungan dengan mereka dalam tatanan interaksi tatap muka, dan yang karenanya dapat komposisi jauh lebih luas. Semakin terkenal seseorang, semakin luas kelompok orang yang mengenal mereka tanpa mengenal mereka secara pribadi.

Model dramaturgis Goffman (1956) dalam The Presentation of Self in Everyday Life mudah diterapkan pada dunia ketenaran dan budaya pop karena teorinya berasal dari konteks tersebut dengan menyarankan bahwa pertunjukan teater dapat berfungsi sebagai dasar untuk mempelajari bagaimana diri disajikan kepada orang lain. Goffman (1956, hlm. 10-46) dengan demikian mengungkap teknik penyajian diri sebagai manajemen kesan untuk menanamkan pada orang lain kepercayaan pada peran yang dimainkan. Dramatisasi diri dalam interaksi terjadi dengan menyoroti aspek-aspek tertentu dari diri seseorang, sementara idealisasi darinya dapat digunakan untuk mencapai mobilitas ke atas. Setiap kesalahan dan kesulitan ditutup-tutupi atau disembunyikan. Terakhir, Goffman menyarankan peran mistifikasi pekerjaan kotor yang terlibat dalam memainkan peran sehingga penonton tidak akan mempertanyakan pemain.

Sementara pekerjaan Goffman kurang dalam hal kapasitas membangun teori yang sistematis, ia dapat digunakan dalam kaitannya dengan pendekatan ketrampilan konstruktivis. Selain mengekspresikan ketenaran secara sosiologis dalam bahasa hubungan, bukan atribut, perspektif yang saya terapkan dalam makalah ini memperlakukan ketenaran sebagai fenomena budaya yang berbeda. Bertentangan dengan kaum reduksionis yang, setelah C. Wright Mills (1956) dan sarjana industri budaya (Horkheimer dan Adorno 1944), memahami ketenaran dalam hal fungsi pengamanan yang diakui sebagai ekonomi politik dari laba dan kekuasaan, saya mengandalkan model ketenaran neo-Weberian sebagai status budaya (Deflem 2017, hlm. 20-23; Kurzman et al. 2007). Dengan demikian, aspek yang relevan dari penamaan dalam hal ketenaran Lady Gaga dapat dikaitkan dengan hak interpersonal yang ditetapkan dalam mediasi dengan audiens, hak istimewa ekonomi yang datang dengan nama sebagai merek, dan hak hukum yang terkait dengannya. Dalam dimensi ketenaran ini, saya akan menganalisis penamaan Lady Gaga sebagai mekanisme manajemen kesan sehubungan dengan, pertama, aspek objektif dari sejarah penamaan Lady Gaga dan, kedua, presentasi subyektif dan makna yang dimaksudkan pada bagian penyanyi dan penerimaan intersubjektif dari para pendengarnya.

NAMA LADY GAGA

Sejarah penamaan Lady Gaga bahkan dalam hal aspek objektifnya tidak sepenuhnya tanpa kebingungan, sesuatu yang dengan sendirinya berfungsi untuk membangun mitologi yang ada di sekitar pemain dan berkontribusi pada ketenarannya (Deflem 2017, hlm. 30-37 ). Penyanyi ini lahir sebagai Stefani Joanne Angelina Germanotta pada 28 Maret 1986 di New York City. Kedua orang tuanya adalah keturunan Italia, dan keluarga (Stefani dan adik perempuannya yang berusia enam tahun Natali) dibesarkan dalam iman Katolik, di mana tradisi penggunaan nama depan berganda (daripada di Amerika Serikat lebih sering menggunakan nama depan dan tengah) tidak jarang. Nama pertama Stefani tampaknya tidak memiliki keturunan keluarga dan mungkin dipilih justru karena singularitasnya. Ejaannya bukan bahasa Italia secara kebetulan. Nama depan penyanyi kedua dan ketiga mengacu pada anggota keluarga. Joanne adalah saudara perempuan ayah Joe Germanotta, sementara Angelina merujuk pada nenek dari pihak ayah, Angeline. Sampai hari ini, orang tua penyanyi, saudara perempuan, dan kerabat dekat lainnya menyebutnya sebagai Stefani atau Stef, karena ia juga dikenal di antara teman-temannya selama masa remajanya. Nama panggilan Pastor Joe untuknya adalah Loopy. Menurut buku tahunannya di sekolah menengah, nama panggilan di masa remajanya adalah 'Kuman' (Grigoriadis 2010).

Nama depan kedua dalam nama lahir Lady Gaga tidak berarti bagi karier penyanyi karena ia sering menggunakannya dalam kariernya. Bibi penyanyi Joanne meninggal ketika dia baru berusia 19 tahun, pada tanggal 18 Desember 1974, tanggal yang Lady Gaga gunakan sendiri selama konser dalam tur konser Monster Ball-nya pada 2010-2011 setelah membaca apa yang disebut Manifesto of Little. Monster tentang hubungannya dengan penggemarnya. Dia juga memiliki tato tanggal di lengannya di antara kutipan dari salah satu surat Rainer Maria Rilke tentang gairah menulis. Pada album pertamanya, The Fame, muncul "A Poem for Joanne" di catatan liner album, dan pada tahun 2016 penyanyi ini merilis album bernama Joanne yang berisi lagu dengan nama yang sama tentang kematian bibinya. Pada saat album, penyanyi akan menyebut dirinya di konser langsung sebagai Joanne dan juga menggunakan nama itu untuk tanda tangan penggemar. Sebelum dan sejak album, Lady Gaga dalam wawancara sering menyebut dirinya sebagai kelanjutan dari semangat bibinya, yang dikatakan juga berbakat seni dan yang ingatannya telah dipupuk oleh keluarganya melalui berbagai kenangan. Pastor Joe sejak 2012 mengoperasikan sebuah restoran di Upper West Side, New York, hanya dua blok dari tempat keluarga itu tinggal sejak awal 1990-an, yang disebut Joanne Trattoria.

Penyanyi yang sekarang dikenal sebagai Lady Gaga hanya tampil secara sporadis di depan umum saat remaja. Dia mulai mengambil karir musik profesionalnya lebih serius, pertama ketika dia adalah seorang mahasiswa di teater musikal di New York University sejak 2004 dan, bahkan lebih tegas lagi, sejak saat dia putus sekolah pada Maret 2005 untuk mencari karir mandiri di musik. Dia sempat menjadi anggota band dari sebuah grup sampul yang disebut Mackin Pulsifer tetapi sebaliknya tampil dengan nama kelahirannya, baik dengan atau tanpa nama belakang termasuk, dan juga kadang-kadang sebagai grup, Stefani Germanotta Band. Paling khas dia akan tampil di berbagai klub di New York sebagai Stefani atau di bawah judul "Stefani Live."

Tidak ada rekaman resmi yang dirilis oleh Stefani, tetapi dua demo yang dirilis sendiri dijual oleh penyanyi di pertunjukan klub tertentu, dan berbagai pertunjukan langsung dari tahun 2005 dan 2006 sekarang sudah tersedia di YouTube. Di antara mereka adalah video pertunjukan kasus show di The Cutting Room di New York City pada tanggal 23 Maret 2006, hanya kurang dari satu tahun sejak ia meninggalkan bangku kuliah, waktu yang diberikan ayahnya untuk membuatnya sendiri (Deflem 2017, hlm. 34). Pertunjukan itu akan menjadi titik balik penting dalam transisi dari Stefani ke Gaga karena penyanyi itu ada di sana dilihat oleh sesama penyanyi Wendy Starland, yang telah diminta oleh manajer dan produsernya Rob Fusari untuk mewaspadai penyanyi yang bisa berfungsi sebagai penampil dalam gaya band rock alternatif The Strokes. Pada masa itu, bakat musik Stefani terutama dibentuk dalam gaya indie-rock yang kasar. Starland memanggil Fusari, yang pada saat itu memperoleh sedikit nama di industri rekaman sebagai produser lagu-lagu seperti "Bootylicious" oleh Destiny’s Child, dan seminggu kemudian penyanyi itu bertemu dengannya di studionya di New Jersey. Keduanya akan melanjutkan untuk berkolaborasi menghasilkan puluhan lagu selama beberapa bulan mendatang berdasarkan kontrak produksi dan pengembangan artis antara produser dan perusahaan yang mewakili penyanyi, Mermaid Music, yang dibuat oleh dia dan ayahnya. Yang penting, itu adalah Fusari yang pertama kali menyebut penyanyi itu sebagai 'gaga', mengacu pada gayanya yang flamboyan yang menurut produser mengingatkan pada Freddie Mercury of Queen, band rock yang sekarang lebih terkenal daripada yang pada tahun 1984 menjadi hit dengan lagu "Radio Ga Ga."

Mungkin cocok untuk penyanyi yang kenaikan ketenarannya pada awalnya terkait dengan asumsi atau mitologi nyata yang ada di sekitar berbagai aspek kepribadiannya ("Siapa dia?", "Apa yang dia lakukan dan mengapa?") Yang bahkan aspek obyektif dari penamaan moniker-nya agak terselubung dalam misteri. Paling sering Lady Gaga sendiri akan mengatakan bahwa julukan Gaga diadopsi olehnya dari Fusari dan setelah itu digunakan oleh teman-temannya juga. Dia mengatakan bahwa dia kemudian menambahkan akhiran 'Lady' untuk memberikan dirinya nama artis yang lebih bulat, feminin, dan agak sok. Fusari, bagaimanapun, mengklaim bahwa ekspresi Lady Gaga dimulai dari autocorrect yang tidak disengaja ketika ia mencoba untuk mengetik "Radio Gaga" di teleponnya (Dambrosio 2019). Apa pun masalahnya, dapat dipastikan bahwa perubahan nama menjadi Lady Gaga secara resmi diselesaikan pada September 2006 ketika penyanyi itu menandatangani kontrak rekaman dengan Island Def Jam. Masih muncul di rambutnya yang gelap alami, penampilan penyanyi pertama yang dikenal sebagai Lady Gaga berlangsung di The Cutting Room pada 6 Oktober 2006. Yang juga pasti adalah bahwa perubahan dari Stefani ke Lady Gaga disertai dengan transisi yang disengaja dalam suaranya dan gaya dari indie-rock ke tarian elektronik, sebuah langkah yang setidaknya sebagian dibuat bekerja sama dengan Fusari mengingat peluang keberhasilan yang diharapkan untuk seorang pemain perempuan di dunia pop.

Setelah tiba-tiba dijatuhkan oleh Def Jam beberapa bulan setelah penandatanganannya, Lady Gaga mulai membenamkan dirinya ke dalam budaya bawah tanah New East Side di New York. Di sana ia bertemu Lady lain yang bernama sendiri, artis kinerja dan DJ heavy metal Lady Starlight, dengan siapa ia akan melakukan pertunjukan pop dan rock yang berorientasi glam di bawah judul "Lady Gaga dan Starlight Revue" (Deflem 2017, hlm. 36). Keduanya juga tampil bersama, disebut sebagai Lady Gaga, di panggung kecil festival Lollapalooza di Chicago pada Agustus 2007. Meskipun pertunjukan itu gagal menarik banyak perhatian, musik Lady Gaga secara bertahap menemukan jalannya ke eksekutif yang lebih tinggi di Interscope dan perusahaan induknya, Universal, di mana Lady Gaga pertama kali dipekerjakan sebagai penulis lagu sebelum dia diberi kesempatan untuk memantapkan dirinya sebagai artis pertunjukan dan rekaman. Pada 1 Januari 2008, Lady Gaga yang sekarang berambut pirang terbang ke Los Angeles dan mulai merekam musik untuk album pertamanya, The Fame. Debut single "Just Dance" dirilis pada 8 April 2008. Awalnya dianggap gagal, lagu ini secara bertahap tampil baik di beberapa negara dan pasar radio dan akhirnya pergi ke nomor satu di Billboard Charts pada Januari 2009, sekitar sembilan bulan setelah itu melepaskan. Sejak saat itu, Lady Gaga terus memantapkan dirinya sebagai sensasi pop global.

MENJADI (LADY) GAGA: ANTARA DIRI DAN YANG LAIN

Beralih ke makna subyektif Lady Gaga sendiri atribut untuk namanya dan dampak antar-subyektifnya terhadap audiens musiknya dan ketenarannya, itu bukan kebetulan bahwa nama Lady Gaga sendiri memunculkan gagasan tentang misteri dan kebingungan, bahkan anak laki-laki awal ejekan. Tidak seperti nama-nama artis lain yang tidak mudah dikenal sebagai buatan (Bob Dylan, Donna Summer, Freddie Mercury), tetapi juga tidak seperti nama-nama artis yang tidak selalu dipahami sebagai nama resmi pemain, baik sejak lahir (Pangeran) atau pada formal perubahan nama (Alice Cooper), keanehan langsung dari nama Lady Gaga berhubungan baik dengan musik dan kepribadian estetika. Seseorang yang menyebut dirinya Lady Gaga tidak mungkin membayangkan karier di dunia seni serius dari budaya yang tinggi. Secara eksplisit memunculkan gagasan kegilaan (menjadi gaga), terutama dalam kaitannya dengan istilah formal (lady), nama itu sangat cocok dengan musik dan gaya seninya. Lady Gaga sendiri mengakui banyak ketika dia mengatakan nama itu pas karena "Gaga agak gila dan Lady memiliki konotasi seperti itu" (dikutip dalam Keegan 2019).

Sifat yang agak meresahkan dari nama Lady Gaga terkait dengan cara di mana pemain mencari pusat perhatian ketenaran karena namanya dimaksudkan untuk membingungkan justru untuk membuat orang bertanya-tanya siapa dia. Dibingkai secara eksplisit dalam budaya selebritas yang berkembang pada masa sekitar 2006-2007 dengan kelas selebritas muda (wanita) yang terkenal dengan kemasyhurannya, Lady Gaga mengembangkan kepribadian artistiknya secara nyata agar terlihat dan menjadi terkenal bahkan ketika dia masih muda. tidak. Kemasyhuran yang ia cita-citakan, katanya, adalah perasaan pencapaian batin berdasarkan kesadaran bahwa "tidak ada yang tahu siapa Anda, tetapi semua orang ingin tahu siapa Anda" (dikutip dalam Barton 2009). Nama Lady Gaga sendiri berperan untuk membuat mimpi ini menjadi kenyataan ketika ungkapan siap mengajukan pertanyaan, "siapa dia?" Atau, bahkan lebih baik lagi, "apa dia?". Ketika dia pertama kali muncul di panggung klub, nama itu diterima sangat tidak biasa sehingga penyanyi pop Christina Aguilera, yang ditanya apa yang dia pikirkan tentang penyanyi yang akan datang, mengaku tidak tahu siapa dia atau bahkan tahu ”apakah itu laki-laki atau perempuan ”(dikutip dalam Vena 2010). Komentar tersebut kemudian akan menopang rumor bahwa Lady Gaga mungkin memiliki penis, meskipun dimasukkannya Lady dengan sufiks akhiran gender dalam namanya (Deflem 2017, hlm. 175-176).

Relevansi nama Lady Gaga dalam hal dimensi kondisi ketenarannya paling tajam terungkap dari penggunaannya di berbagai media, baik yang berhubungan dengan keseniannya maupun yang membuatnya terkenal. Jelas tidak mungkin berbicara tentang Lady Gaga tanpa menyebut namanya, tetapi juga, terutama selama tahun-tahun pembentukan kariernya, untuk membahas nama itu dengan sendirinya, kualitas yang kurang dimiliki oleh para seniman yang menggunakan nama lahir mereka atau tidak dikenal memiliki nama artis. Dengan demikian, fakta bahwa nama Lady Gaga muncul di album-albumnya dalam berbagai bentuknya, mulai dari CD dan vinil hingga layanan unduhan dan streaming, menunjukkan relevansi penamaan, betapapun bersinggungannya dengan pengalaman isi musik. Dalam hubungan ini, perlu dicatat bahwa ejaan nama dalam cetakan sedikit kontroversi. Pada rekaman musiknya, nama penyanyi itu muncul di semua huruf besar ('LADY GAGA'), sedangkan di liner note dan kredit itu muncul sebagai 'Lady Gaga', tetapi penggemar dan memang wanita itu sendiri dalam tanda tangannya kadang-kadang juga mengeja dengan memberi nama 'Lady GaGa'.

Mengenal seseorang juga berarti mengetahui nama mereka. Berusaha untuk menjadi dikenal pada awal karirnya, Lady Gaga sering dari panggung berteriak namanya sehingga penonton akan tahu siapa dia. Beberapa lagunya juga memuat namanya dalam lirik, biasanya di awal lagu. Hit pertamanya "Just Dance" dimulai dengan penyanyi melantunkan namanya sendiri bersama dengan produsernya ("RedOne, Konvict, Gaga"). Lagu-lagu lain menampilkan penampilan cameo audio yang mirip dengan nama Gaga, seperti pada "Eh, Eh" dan "I Like It Rough" di album debutnya di mana ia meneriakkan "Gaga" bersama dengan julukan produser lagu ("Cherry" Cherry Boom Boom ") dan juga pada awal smash hit" Bad Romance "(" Gaga-ooh-la-la! "). Dalam "Bloody Mary" dari album 2011 Born This Way, nama Gaga dinyanyikan dalam gaya nyanyian Gregorian. Apa pun tujuan artistik lain yang mungkin dipenuhi, referensi eksplisit untuk namanya dalam sebuah lagu juga akan menempatkannya dalam pikiran pendengar.

Di konser langsung, juga, penyanyi sering secara eksplisit menyebut dirinya sebagai Lady Gaga, di awal karirnya untuk memastikan penonton tahu siapa pemain di atas panggung, kemudian dengan jelas mendefinisikan dirinya sebagai orang yang tidak hanya membawa nama. tetapi yang juga benar-benar adalah Lady Gaga. Selama tur Monster Ball yang sangat sukses pada tahun 2020-2011, penyanyi ini memperkenalkan narasi kata-kata pendek tentang harga diri dengan berteriak keras dan bangga, "Namaku LADY GAGA!". Selama pertunjukan live yang singkat di Roseland Ballroom, New York pada tahun 2014, barang dagangan dijual yang berisi ungkapan yang lebih kuat, “Lady Fucking Gaga,” pesannya adalah dia bukan hanya Lady Gaga tetapi juga di sini untuk tinggal, suka atau tidak suka.

Penamaan Lady Gaga bisa dibilang telah menunjukkan dampaknya yang paling eksplisit sehubungan dengan media ketenarannya karena namanya telah dibahas secara eksplisit, bahkan baru-baru ini sekitar sepuluh tahun dalam karirnya yang sukses dan mapan, di berbagai media berita di TV, radio, cetak, dan di internet. Meninjau beberapa cerita sampul paling awal tentang penyanyi di outlet berita yang berpengaruh seperti Rolling Stone, Vanity Fair, dan Vogue, semua laporan awal ini mengomentari biografi penyanyi, termasuk cerita tentang masa kecilnya dan tahun-tahun sebelum dia naik ke ketenaran, juga dengan hati-hati menyebutkan nama lahirnya dan penjelasan tentang asal-usul nama artisnya (Hiatt 2009; Robinson 2010; Van Meter 2011). Item berita yang menceritakan kisah nama Lady Gaga muncul hingga hari ini, biasanya dalam artikel daring dengan judul biasa seperti "Bagaimana Lady Gaga mendapatkan namanya" atau "Apa nama asli Lady Gaga?" (Dambrosio 2019; Keegan 2019). Bahkan jenis artikel kitsch yang selalu populer yang melibatkan beberapa jenis palsu "Tahukah Anda?" Atau "X-jumlah hal yang tidak Anda ketahui" akan membahas nama lahir penyanyi dan asal-usul nama panggungnya, bahkan dalam beberapa tahun terakhir (Joyce 2018; Vogue 2019). Tidak diragukan lagi juga fungsi dari kemudahan yang semua jenis omong kosong dapat berkembang di internet, tetap saja juga menunjukkan obsesi yang berkelanjutan dengan penyanyi dan segala sesuatu yang berkaitan dengannya, termasuk namanya.

Lady Gaga telah menjadi salah satu contoh terbaik di era digital yang telah terhubung dengan baik dengan banyak audiensnya, sebuah masalah yang telah menerima semua perhatian akademis juga (Bennett 2014; Click, Lee & Holladay 2017). Dalam mediasi musik dan ketenaran penyanyi ini, namanya telah mengungkapkan beberapa keuntungan praktis. Penerimaan global dari nama tersebut diuntungkan karena terdiri dari istilah-istilah yang relatif umum, karena kata 'lady' dan, terlebih lagi, 'gaga' relatif universal. Yang penting, koneksi yang oleh Lady Gaga berhasil dibangun tidak hanya berhubungan dengan para penggemarnya, tetapi juga dengan audiens yang lebih luas dari penggemar, non-penggemar, dan anti-penggemar, yang semuanya menontonnya (Deflem 2017, hlm. 125-127 ). Dalam hal variasi dan gaya yang sangat menarik dari musik dan seninya, penyanyi juga mendapat manfaat dari penekanan namanya yang beralih dari istilah pertama ke yang kedua atau, sebaliknya, dari yang kedua ke yang pertama saat ia bergerak masuk dan keluar dari pop kontemporer serta jazz, akting, dan advokasi selebriti (Deflem 2019).

Sejalan dengan keberhasilan penggunaan berbagai media oleh Lady Gaga, pengabdian penggemar yang paling berdedikasi juga merupakan prestasi penting yang telah menerima banyak perhatian ilmiah (Click, Lee, dan Holladay 2013; Dilling-Hansen, L 2015a, 2015b; Huba 2013). Dari sudut pandang makalah ini, aspek penamaan yang penting adalah bahwa Lady Gaga juga memberikan nama yang unik untuk penggemar hardcorenya (Deflem 2017, hlm. 127-131;). Saat mempersiapkan perilisan albumnya The Fame Monster pada musim panas 2009, ia mulai menyebut penggemarnya selama pertunjukan live sebagai 'Little Monsters,' istilah yang sejak saat itu ia kembangkan lebih eksplisit dengan mengkomunikasikannya kepada para penggemarnya dan, secara efektif, membuat mereka mengadopsinya sebagai milik mereka. Sejalan dengan itu, penyanyi pada waktu itu menyebut dirinya sebagai 'Mother Monster'.

Penamaan Lady Gaga untuk penggemarnya mengingatkan pada basis penggemar musik lainnya dengan nama unik mereka sendiri. Namun, Monster Kecil membawa nama (dan menggunakan simbol yang disebut 'monster claw' yang juga disarankan oleh penyanyi itu sendiri) yang sengaja diciptakan dan kemudian secara luas, jika tidak secara universal diadopsi oleh penggemar yang paling setia. Khalayak umum juga menggunakan istilah ini ketika merujuk pada pengikut penyanyi yang paling setia sebagai bagian dari penampilannya. Seperti nama Lady Gaga, istilah Little Monsters menciptakan perhatian dan dengan demikian berfungsi sebagai sumber ketenaran, sebuah fenomena yang dalam dunia musik pop telah dipercepat sejak Lady Gaga, dengan berbagai tingkat keberhasilan (misalnya, Beliebers, Swifties, Lovatics , Arianators, Fighters, dan semuanya terlalu banyak).

Meskipun tidak berguna untuk menganggap selebriti sebagai fungsi eksklusif dari kekuatan industri media (Canry 2016), juga benar bahwa karier yang sukses tidak dapat dipertahankan tanpa infrastruktur yang tepat. Karena itu, Lady Gaga juga perlu dipasarkan agar produknya dapat dijual dan dibeli. Selain berbagai sponsor dan ikatan perusahaan, Lady Gaga memperoleh kekayaannya dari pencatatan dan penampilan sebagai Lady Gaga dan dari penjualan barang dagangan terkait (Deflem 2017, hlm. 62-64). Sebagian sebagai hasil dari kenyataan bahwa bintang pop kontemporer tidak dapat bertahan hidup dari menjual musik rekaman sendirian serta mengingat banyak bakatnya, Lady Gaga telah menampilkan dirinya, dan secara umum dipahami, sebagai seniman multitalenta, penyanyi dan musisi dari pop, rock, dan jazz, seorang aktris, ikon mode, dan seorang aktivis, di antara peran-peran lain yang berhasil ia lakukan.

Bersamaan dengan pemasaran Lady Gaga sebagai suatu produk adalah serangkaian legalitas yang terlibat dengan aspek bisnis dari karirnya. Sebagai pemain yang terlibat dalam berbagai kewajiban kontraktual, Lady Gaga biasanya tidak dinamai demikian atau dengan nama kelahirannya, melainkan diwakili oleh badan hukum yang merupakan perusahaan. Untuk usaha bisnisnya, Lady Gaga (dan ayahnya) mendirikan perusahaan terbatas Mermaid Music pada Maret 2005, ketika ia pertama kali terlibat dalam kontrak dengan produser Fusari (Deflem 2017, p. 76). Lain, perusahaan terkait yang telah didirikan termasuk Mermaid Touring fungsional dan Mermaid Music Management. Minat penerbitan penyanyi ini diawasi oleh House of Gaga Publishing, sementara merek dagangnya diwakili oleh perusahaan Ate My Heart.

Litigasi yang melibatkan Lady Gaga telah terjadi sebagai fungsi langsung dari kesuksesan dan ketenarannya, yang melibatkan kewajiban kontrak, pelanggaran hak cipta, dan pelanggaran merek dagang (Deflem 2017, p. 76). Kontrak ditandatangani dengan salah satu perusahaan Lady Gaga, dan setiap litigasi terkait melibatkan perusahaan-perusahaan tersebut dan juga penyanyi itu sendiri, yang kemudian biasanya disebut sebagai "Stefani Germanotta alias Lady Gaga." Stefani Germanotta dalam hal-hal yang melibatkan hak cipta lagunya, seperti pendaftaran lagunya dengan organisasi hak pertunjukan Broadcast Music, Inc. (BMI) untuk mengumpulkan biaya lisensi dan royalti (Deflem 2017, hlm. 79).

Aspek hukum merek dagang melibatkan regulasi mengenai nama Lady Gaga dan produk yang dijamin secara hukum terkait dengan nama itu (Deflem 2017, hlm. 77-79). Mempertahankan hak untuk menggunakan nama Lady Gaga, perusahaan Ate My Heart telah berhasil memperoleh sekitar 50 merek dagang, yang melibatkan nama "Lady Gaga" dalam hubungannya dengan rekaman musik serta berbagai pakaian dan produk kecantikan. Nama-nama terkait dimana Ate My Heart telah mendapatkan merek dagang termasuk nama-nama beberapa lagunya seperti "Bad Romance" dan "ARTPOP", nama tim kreatifnya "Haus of Gaga", dan nama yang ia ciptakan untuk para penggemarnya " Monster Kecil ”, antara lain. Sejak 2010, setidaknya 35 klaim merek dagang telah dilakukan oleh Ate My Heart untuk semua jenis barang dan jasa yang disebutkan yang melibatkan pelanggaran merek dagang, seperti video lagu berjudul "Lady Goo Goo" dan es krim yang diturunkan dari ASI. merek "Baby Gaga." Tidak semua litigasi ini dikuasai oleh Lady Gaga. Kadang-kadang, bahkan nama Lady Gaga tidak dapat membantu.

NAMA KETENARAN

Nama Lady Gaga telah berfungsi sebagai perangkat yang dicari dan telah mendapatkan perhatian. Tidak hanya nama Lady Gaga dalam beberapa hal berkontribusi pada ketenarannya, ketenaran itu pada gilirannya juga diungkapkan melalui nama penyanyi itu. Tidak ada bedanya karena kondisi ketenaran yang diperlukan adalah memiliki nama dan mengetahuinya. Dengan demikian, gagasan Goffman (1963) tentang pasak identitas dalam hal nama seorang selebriti menjadi perlu jika kondisi ketenaran tidak memadai. Diterapkan pada kasus yang ada, akan terlalu jelas untuk mempertanyakan fakta bahwa Lady Gaga telah mampu membangun karirnya terutama sebagai hasil dari bakatnya dalam musik dan, dari sana, prestasinya dalam usaha lain seperti mode dan akting . Orang-orang menikmati Lady Gaga terutama karena dan karena mereka menyukai banyak ekspresi nyata dari kepribadian estetiknya. Tetapi tidak ada keraguan bahwa, dalam kasus Lady Gaga, ada banyak nama.

Secara subyektif, Lady Gaga menampilkan dirinya secara konsisten sebagai Lady Gaga. Sebagai indikasi dari pemahamannya sendiri tentang diri, penyanyi akan di konser tur head-lining pertamanya The Fame Ball pada tahun 2009 mengakui bahwa Lady Gaga adalah bohong, tetapi juga mengatakan bahwa dia akan membunuh untuk membuatnya menjadi kenyataan (Caramanica 2009). Transformasi Lady Gaga dari ideal ke prestasi ini sesuai dengan gagasan penyanyi tentang ketenaran yang tumbuh dari khayalan awal, untuk menjadi terkenal dengan perasaan dan bertindak terkenal sebelum orang terkenal. Setelah didirikan, Lady Gaga tidak pernah ingin menjadi Lady Gaga, dengan kemungkinan pengecualian dari lingkaran terkecil dari keluarga dan teman dan pacar yang intim, yang menurut definisi kita tidak pernah bisa sepenuhnya tahu. Pada 2010, ia masih akan menggunakan nama kelahirannya untuk menunjukkan bahwa ia terlibat sebagai warga negara dalam aktivisme politik, seperti ketika ia berbicara menentang apa yang disebut kebijakan "Jangan Tanyakan Jangan Katakan" terhadap kaum gay di AS. militer (Deflem 2017, hlm. 149-150). Tetapi sejak saat itu, Lady Gaga telah menjadi satu-satunya nama persona-nya, meskipun ia belum melangkah jauh untuk mengubah namanya secara resmi dan tidak mungkin melakukannya. Bahkan Lady Gaga bukan gaga itu. Penyanyi itu baru-baru ini, namun, namanya tato di lengannya dalam catatan yang sesuai (G-A-G-A) dan menggunakan desain dengan huruf-huruf pada feed twitter-nya saat ini, mungkin untuk mengantisipasi album barunya.

Secara sub-subyektif, juga, para penonton ketenaran Lady Gaga merujuk pada penyanyi dengan namanya. Wartawan profesional yang dipekerjakan di media massa kadang-kadang akan menyertakan referensi ke nama kelahirannya seolah-olah ini merupakan semacam wahyu khusus atau akan menunjukkan beberapa kurangnya keaslian yang mendukung objektivitas yang diberkahi secara hukum atas nama kelahirannya, yang kemudian ditetapkan sebagai namanya 'asli'. Namun, untuk semua maksud dan tujuan, esensi Lady Gaga hari ini adalah bahwa dia adalah Lady Gaga, meskipun dia secara singkat menyebut dirinya Joanne selama Tur Dunia Joanne dan sekali "Enigma" dalam persiapan residensinya di Las Vegas (Dambrosio 2019). Bagaimanapun, nama kelahirannya sama tidak relevannya dengan budaya pop seperti halnya dengan Vincent Furnier, Stevland Hardaway Morris, dan Paul Hewson. Selama promosi film A Star Is Born, penyanyi itu menegaskan kembali dirinya secara eksplisit sebagai Lady Gaga setelah desas-desus beredar bahwa dia akan disebut sebagai Stefani Germanotta, mungkin sebagai akibat dari bintang-bintang Bradley Cooper yang merujuk kepadanya dengan nama depannya di media (Muller 2017). Dalam film tersebut, Lady Gaga memerankan seorang penyanyi bernama Ally, sebuah peran yang mungkin tidak terlalu jauh dari itu, tetapi tetap berbeda dari dirinya sendiri karena Ally enggan mengejar ketenaran yang akhirnya dianugerahkan padanya.

Dari perspektif konstruksionis ketenaran sebagai fenomena budaya, saya mengungkapkan nama Lady Gaga menjadi berpengaruh di beberapa tingkatan, bahkan termasuk misteri seputar sejarah objektifnya, tetapi terutama mengungkapkan dirinya secara relasional dalam hal penyajian diri penyanyi kepada orang lain, termasuk penggemar musiknya dan penonton ketenarannya, media yang dia gunakan, dan pemasaran serta legalitasnya. Perspektif ini bertentangan dengan beasiswa ketenaran dan selebriti yang bertumpu pada ekonomi politik ketenaran dan karenanya mengurangi fungsi penamaan dalam ketenaran sebagai branding, terutama ketika itu berkaitan dengan budaya pop. Dalam analisisnya tentang naiknya ketenaran grup pop New Kids on the Block, misalnya, David Marshall (1997) menyoroti, di antara hal-hal lain, aspek nama band sebagai nama merek. Aspek penamaan pop dengan demikian muncul sebagai masalah pemasaran ekonomi, dengan nama ikon pop mewakili komoditas yang menarik khalayak pembeli. "Mempertahankan konsistensi di sekitar nama," Marshall (1997, p. 181) menulis, "memastikan tingkat kesetiaan merek di antara konsumen musik."

Seperti yang telah ditunjukkan analisis saya, tidak berguna untuk mengurangi budaya menjadi ekonomi, bahkan dalam bentuk pop, karena penamaan Lady Gaga dilakukan dengan berbagai cara, yang beberapa di antaranya, tentu saja, juga mengungkapkan wanita itu sebagai merek. Tetapi masih ada lagi. Dalam banyak hal, Lady Gaga adalah kebalikan dari merek karena penyanyi itu sendiri sebagian besar bertanggung jawab atas pembangunan identitasnya sendiri dan penamaannya. Hubungan para penggemarnya, Little Monsters, membangun dengan Lady Gaga sangat emosional dan tidak dapat dibeli, mereka juga tidak bisa hanya dianggap telah tertipu oleh kebohongan. Bagi penggemarnya, Lady Gaga hanyalah Gaga, dan dia tidak perlu dipanggil Lady, menunjukkan keintiman yang dibangun dengan merujuk pada penyanyi berdasarkan nama depan yang diadopsi daripada formalitas yang disarankan oleh nama belakang (Marshall) 1997, p. 144). Memanggilnya Gaga membangun kedekatan yang mirip dengan seorang teman dan mungkin lebih otentik daripada banyak dari mereka yang berpikir mereka dapat menyebutnya sebagai Stef. Bagi teman-teman pribadinya yang sekarang memanggilnya Gaga (seperti banyak dari mereka sekarang), situasinya terbalik, meskipun jarak yang secara ironis diciptakan oleh mereka yang dulu mengenalnya sebagai Stef diimbangi oleh fakta bahwa mereka dapat menghitung satu dari selebriti paling terkenal di dunia di antara teman-teman mereka.

Dalam istilah manajemen kesan Goffman, penamaan Lady Gaga telah membantu membangunnya sebagai seorang seniman, terutama karena namanya berfungsi sebagai kombinasi dramatisasi, idealisasi, dan mistifikasi. Sebagai hasilnya, Lady Gaga telah berhasil, sebagai selebritas di antara selebritas, dalam memanipulasi kondisi struktural dari presentasinya tentang diri sendiri untuk meningkatkan popularitasnya dan hak-hak interpersonal, ekonomi, dan hukumnya yang terkait.

Meskipun Lady Gaga terlibat dalam proses penamaan sendiri di awal karirnya, untuk memasukkan dirinya ke dalam dunia pop, ia sejak itu terus menegaskan dan menegaskan kembali dirinya sebagai Lady Gaga. Proses pengulangan klaim untuk menjadi, dan dengan demikian menjadi publik, Lady Gaga tidak hanya menormalkan namanya, tetapi juga memungkinkannya untuk mengisi secara lebih bebas makna yang terkait dengan nama itu. Memang, apa yang Lady Gaga perjuangkan dalam proses pengukuhan-nama yang sedang berlangsung ini sekarang jauh lebih dari sekadar penyanyi lagu-lagu elektro-pop yang menarik, tetapi sebaliknya telah menjadi artis serba bisa yang bisa dengan mudah menyanyikan pop seperti jazz, bermain piano klasik , berakting di film, dan terlibat dalam kegiatan politik dan aktivis. Elemen kunci yang memungkinkan pembentukan persona multi-dimensi ini adalah identitas Lady Gaga sebagai artis pertunjukan yang tidak hanya menerima tetapi “merangkul kemungkinan transformasi” (Auslander 2016, hlm. 186). Ketika proses untuk menciptakan Lady Gaga multitalenta ini berlanjut, ia mulai dipersepsikan, bukan hanya sebagai bintang pop, tetapi sebagai seniman yang ulung dan terhormat.

Dalam sosiologi diri Goffman tentang diri, muncul pertanyaan bagaimana keberagaman diri dan berbagai perannya diseimbangkan dan dinegosiasikan. Lady Gaga sendiri tegas dalam hal ini, setidaknya dengan niat yang dinyatakan, ketika ia menganggap dirinya sebagai Lady Gaga penuh waktu (Deflem 2017, hal. 63). Dalam wawancara awal selama kariernya, misalnya, ia sering harus menjelaskan dari mana nama Lady Gaga berasal dan jika teman-teman dan kerabatnya memanggilnya Gaga. Jarang dia mengakui bahwa keluarga dan teman dekatnya berpegang pada Stef atau Stefani, bukannya menekankan bahwa semua orang memanggilnya Gaga dan bahkan menyarankan, tidak diragukan lagi salah, bahwa nama itu sudah digunakan oleh teman-temannya sebelum dia secara resmi mengadopsinya (Dambrosio 2019) . Satu-satunya pengecualian yang diketahui, yang juga diakui penyanyi itu, adalah orangtuanya, terutama ayahnya, dan pacarnya. Di albumnya The Fame Monster, lagu "Alejandro" berisi kalimat yang sering diulang "jangan panggil namaku" untuk menunjukkan anonimitas yang lebih disukai penyanyi ketika menikmati hubungan seks bebas dengan pria tak dikenal, pada gilirannya, secara umum memberi label sebagai hanya satu dari banyak Alejandros, Fernandos, dan Robertos. Lagu "Monster" tentang eksploitasi seksual dimulai dengan penyanyi yang dengan lembut menyanyikan "Jangan panggil aku Gaga," seolah-olah dia menyadari betapa konyolnya tetap menjadi Lady Gaga ketika dia berhubungan seks dengan seorang pria.

Sejauh Lady Gaga sekarang selalu Lady Gaga, tidak ada lagi pribadi yang bukan Gaga. Selain itu, meskipun ia naik ke puncak dunia pop karena lagu-lagu dansa elektro-pop-nya, pemain itu telah membuktikan nilainya sebagai seniman multi-dimensi. Moniker Lady Gaga dengan demikian memungkinkan pemain untuk memainkan versi yang berbeda dari dirinya atau diri yang berbeda. Secara teoritis, masalah yang menarik hadir dengan sendirinya tentang bagaimana keragaman ini dapat ditangkap dalam hal konsep kepribadian. Sedangkan Philip Auslander (2014) mengemukakan, secara eksplisit sehubungan dengan Lady Gaga, kemungkinan seniman performans menghasilkan “multiple personae” (hlm. 188), saya berpendapat secara konseptual lebih baik untuk mengadopsi gagasan tentang persona (dalam bentuk tunggal) yang multi-dimensi dan serbaguna. Bagaimanapun, berbagai manifestasi kesenian dan identitas Lady Gaga hidup berdampingan pada orang yang sama dan tidak muncul sebagai entitas yang terpisah. Dengan demikian, Lady Gaga ada dan melakukan, dalam kata-kata Kate Warren (2016), sebagai "parafiksi persona" yang dapat melayang masuk dan keluar dari berbagai peran publik, sambil selalu setia pada dirinya sendiri. Dengan demikian, pelaku dapat dikatakan ada, dalam kata-kata Lady Gaga sendiri, "setengah antara realitas dan fantasi" (dikutip dalam Kelly 2011).

KESIMPULAN

Penamaan telah memainkan peran yang berbeda dalam karier Lady Gaga. Diskusi tentang dan dengan Lady Gaga selama awal karir dan ketenarannya, yang paling tidak terkait dengan karier dan ketenarannya, banyak membantu meningkatkan visibilitasnya. Demikian juga, berbicara tentang namanya melakukan banyak hal untuk mempromosikan ketenarannya. Bahkan penggemar dan audiensnya tidak kebal terhadap proses ini karena mereka, secara alami, disebut, dengan nama, sebagai penggemar Lady Gaga dan anggota audiens Lady Gaga. Hanya penyanyi jazz dan kolaborator Lady Gaga, Tony Bennett, yang memanggilnya 'Lady' seolah itu adalah nama depannya. Satu-satunya waktu lain yang terjadi, dengan semua efek komedi, adalah pada konferensi pers untuk film A Star Is Born di Venice Film Festival, di mana nama Lady Gaga pada papan nama disingkat, mirip dengan Bradley Cooper's "B. Cooper ", sebagai" L. Gaga ”(Rosenberg 2018). Humor yang terkait dengan nama secara sengaja dikejar ketika Lady Gaga muncul di sebuah acara kuis TV tiruan yang disebut "What's That Name?" Di acara komedi populer Saturday Night Live pada Mei 2011. Dalam sketsa itu, Lady Gaga tahu semua orang yang pernah dia temui dengan namanya , bahkan seorang penggemar bernama Alphonse yang konon dia lihat hanya sekali sebelumnya (Deflem 2017, p. 227).

Tidak dapat disangkal bahwa sejak dan setidaknya sebagian karena Lady Gaga, puluhan pemain lain dalam musik populer baru-baru ini bermunculan dengan nama-nama yang agak tidak biasa. Meskipun mereka mungkin tidak secara tunggal dipengaruhi oleh Lady Gaga, tidak ada keraguan bahwa keberhasilan dan ketenarannya berkontribusi pada normalisasi penerimaan pemain kontemporer seperti FKA Twigs, SZA, St. Vincent, Grimes, dan M.I.A. Yang juga mencolok adalah bahwa penamaan seniman ini tetap menjadi sumber perdebatan dan keingintahuan di media meskipun penggunaan nama samaran dalam musik populer dapat mengandalkan tradisi yang panjang. Layak untuk penelitian lebih lanjut untuk memeriksa apakah dan mengapa diskusi semacam itu digenderkan, terutama para pemain perempuan adalah objek dari perenungan populer tersebut. Dalam budaya pop, tampaknya pertanyaan 'siapa gadis itu?' Yang ditanyakan lebih banyak daripada yang setara dengan pria. Lebih luas, diperlukan penelitian yang lebih sistematis untuk memperkirakan apakah kasus Lady Gaga relatif unik atau dapat digeneralisasi ke alam semesta yang lebih luas.

Hal ini tidak hanya sejalan dengan fokus pada kondisi ketenaran Lady Gaga, tetapi juga karena Lady Gaga kini telah menjadi nama rumah tangga yang ditekankan dalam makalah ini terutama berkaitan dengan peran penamaan dalam kenaikan awal pemain untuk ketenaran. , daripada perkembangan selanjutnya ketika masalah seputar namanya menurun dalam menerima perhatian, bahkan ketika itu tidak menjadi kurang relevan. Fakta itu menunjukkan keberhasilan penamaan Lady Gaga sebagai teknik manajemen kesan. Namun, baru-baru ini ada beberapa perubahan dalam bagaimana Lady Gaga berhubungan dengan namanya dan hubungannya dengan nama kelahirannya, terutama sejak dia mulai lebih berani dalam dunia akting. Berbicara tentang perannya dalam A Star Is Born dan sutradara Bradley Cooper, dia berkata, “Saya berlari dari Stefani untuk waktu yang lama dan saya mengenakan jubah superhero dan menyebut diri saya Lady Gaga. Dia menantang saya untuk menyelam jauh ke tempat di mana saya harus melihatnya lagi ”(dikutip dalam Botticello 2018). Namun terlepas dari pernyataan satu kali ini bahwa masih akan ada Stefani Germanotta, dia bersikeras untuk mengkonfirmasi tagihannya di film dengan men-tweet "Itu Lady Gaga, sayang!" (Dikutip dalam Muller 2017). Jika itu benar, seperti yang disarankan Goffman, bahwa selebritis itu bukan selebritis hanya di sana di mana mereka tidak dikenal dan di sana di mana sifat hubungan pribadi mengesampingkan ketenaran selebritas, Lady Gaga saat ini hampir di mana-mana dan selalu Lady Gaga.

DAFTAR KARYA YANG DIKUTIP


Auslander, P 2014, ‘Barbie in a meat dress: Performance and mediatization in the 21st century’, in K Lundby (ed.), Mediatization of Communication, de Gruyter, Berlin, pp. 505-524.

Auslander, P 2016, ‘Twenty-first century girl: Lady Gaga, performance art, and glam’, in I Chapman & H Johnson (eds), Global Glam and Popular Music, Routledge, New York, pp. 182-198.

Barton, L 2009, ‘”I’ve felt famous my whole life”’, The Guardian, January 20, 2009, retrieved 14 March 2019, http://www.theguardian.com/music/2009/jan/21/lady-gaga-inter-view-fame

Bennett, L 2014, ‘Fan/celebrity interactions and social media: Connectivity and engagement in Lady Gaga fandom’, in L Duits, K Zwaan, & S Reijnders (eds), The Ashgate Research Companion to Fan Cultures, Ashgate, Surrey, pp. 109-120.

Berger, PL & Luckmann, T 1967, The Social Construction of Reality, Anchor, New York.

Botticello, M 2018, ‘Lady Gaga fights back tears while honoring Bradley Cooper at American Cinematheque Gala’, Variety, November 30, 2018, retrieved 14 March 2019, https://variety.com/2018/scene/news/bradley-cooper-american-cinematheque-lady-gaga-1203065837/

Caramanica, J 2009, ‘An artist whose chief work is herself’, The New York Times, May 3, 2009, http://www.nytimes.com/2009/05/04/arts/music/04gaga.html.

Click, MA, Lee, H & Holladay, HW 2013, ‘Making monsters: Lady Gaga, fan identification, and social media’, Popular Music and Society, vol 36, no. 3, pp. 360-379.

Click, MA, Lee, H & Holladay, HW 2017, ‘“You’re born to be brave”: Lady Gaga's use of social media to inspire fans’ political awareness’, International Journal of Cultural Studies, vol. 20, no. 6, pp. 603-619.

Couldry, N 2016, ‘Celebrity, convergence, and the fate of media institutions’, in DP Marshall & S Redmond (eds), A Companion to Celebrity, Wiley Blackwell, Chichester, UK, pp. 98- 113.

Dambrosio, C 2019, ‘How Lady Gaga came up with her famous name’, Insider, January 11, 2019, retrieved 14 March 2019, https://www.thisisinsider.com/how-lady-gaga-got-her-name-2019-1

Deflem, M 2017, Lady Gaga and the Sociology of Fame: The Rise of a Pop Star in an Age of Celebrity, Palgrave Macmillan, New York.

Deflem, M 2019, ‘The new ethics of pop: Celebrity activism since Lady Gaga’, in M Stramaglia (ed.), Pop Cultures: Sconfinamenti Alterdisciplinari, Pensa Multimedia, Lecce-Rovato, Italy, pp. 113-129.

Dilling-Hansen, L 2015a, ‘Affective fan experiences of Lady Gaga’, Transformative Works and Cultures, vol. 20, online, https://doi.org/10.3983/twc.2015.0662.

Dilling-Hansen, L 2015b, ‘A strategic romance? On the affective relation between Lady Gaga and her Little Monsters in online communication’, in ID Sharma & F Tygstrup (eds), Structures of Feeling: Affectivity and the Study of Culture, de Gruyter, Berlin, pp. 216-225.

Finch, J 2008, ‘Naming names: Kinship, individuality and personal names’, Sociology, vol. 42, no. 4, pp. 709–725.

Goffman, E 1956, The Presentation of Self in Everyday Life, University of Edinburgh Social Sciences Research Centre, Edinburgh.

Goffman, E 1963, Stigma: Notes on the Management of Spoiled Identity, Prentice-Hall, Englewood Cliffs, NJ.

Gray, RJ (ed.) 2012, The Performance Identities of Lady Gaga: Critical Essays, McFarland, Jefferson, NC.

Grigoriadis, V 2010, ‘Growing up Gaga’, New York Magazine, March 28, 2010, retrieved 14 March 2019, http://nymag.com/arts/popmusic/features/65127/

Hiatt, B 2009, ‘Lady Gaga: New York doll’, Rolling Stone, June 11, 2009, retrieved 14 March 2019, http://www.rollingstone.com/music/news/lady-gaga-new-york-doll-rolling- stones-2009-cover-story-20090611

Horkheimer, M & Adorno, TW (1944) 1972, Dialectic of Enlightenment, Herder and Herder, New York.

Huba, J 2013, Monster Loyalty: How Lady Gaga Turns Followers into Fanatics, Portfolio/Penguin, New York.

Iddon, M & Marshall, ML (eds) 2014, Lady Gaga and Popular Music: Performing Gender, Fashion, and Culture, Routledge, London.

Joyce, M 2018, ‘11 fun facts you never knew about Lady Gaga that prove she's on the right track, baby’, Odyssey, April 3, 2018, retrieved 14 March 2019, https://www.theodysseyonline.com/lady-gaga-facts

Keegan, K 2019, ‘How Lady Gaga got her name and why she doesn't use her real one’, Good Housekeeping, January 7, 2019, retrieved 14 March 2019, https://www.goodhousekeeping.com/life/entertainment/a25737162/how-did-lady-gaga-get-her-name/

Kelly, K 2011, ‘Lady GaGa: “My personas have blurred into one”’, Digital Spy, September 7, 2011, retrieved 14 March 2019, https://www.digitalspy.com/showbiz/a329029/lady-gaga-my-personas-have-blurred-into-one/

Kurzman, C, Anderson, C, Key, C, Lee, YO, Moloney, M, Silver, A & Van Ryn, MW 2007, ‘Celebrity status’, Sociological Theory, vol. 25, no. 4, pp. 347-367.

Marshall, PD 1997, Celebrity and Power: Fame in Contemporary Culture, University of Minnesota Press, Minneapolis, MN.

Marshall, PD, Moore, C. & Barbour, K 2020, Persona Studies: An Introduction, Wiley Blackwell, Hoboken, NJ.

Marshall, PD & Redmond, S (eds) 2016, A Companion to Celebrity, Wiley Blackwell, Chichester, UK.

Martin, PJ 1996, Sounds and Society: Themes in the Sociology of Music, Manchester University Press, Manchester, UK.

Mills, CW 1956, The Power Elite, Oxford University Press, New York.

Muller, MG 2017, ‘Lady Gaga says she will not be billed as her real name, Stefani Germanotta, for A Star Is Born’, W Magazine, December 12, 2017, retrieved 14 March 2019, https://www.wmagazine.com/story/lady-gaga-using-stage-name-for-a-star-is-born

Pilcher, J 2015, Names, bodies and identities, Sociology, vol. 50, no. 4, pp. 764-779.

Robinson, L 2010, ‘Lady Gaga’s cultural revolution’, Vanity Fair, September 2010, pp. 280–286, 329–331.

Rosenberg, L 2018, ‘These “L. Gaga” memes about Lady Gaga's Venice Film Festival nameplate are too good’, Elite Daily, September 1, 2018, retrieved 14 March 2019, https://www.elitedaily.com/p/these-l-gaga-memes-about-lady-gagas-venice-film-festival-nameplate-are-too-good-11477415

Turner, G 2014, Understanding Celebrity, 2nd edition, Sage, London.

Van Meter, J 2011, ‘Lady Gaga: Our lady of pop’, Vogue, February 10, retrieved 14 March 2019, http://www.vogue.com/865458/lady-gaga-our-lady-of-pop/

Vena, J 2010, ‘Christina Aguilera on Lady Gaga comparisons: “My work speaks for itself”’, MTV.com, April 21, 2010, retrieved 14 March 2019, http://www.mtv.com/news/1637525/christina-aguilera-on-lady-gaga-comparisons-my-work-speaks-for-itself/

Vogue 2019, ‘5 things you didn’t know about Lady Gaga’, Vogue, January 6, 2019, retrieved 14 March 2019, https://www.vogue.com/article/lady-gaga-5-things-you-didnt-know

Warren, K 2016, ‘Double trouble: Parafictional personas and contemporary art’, Persona Studies, 2(1), 55-69.


See related writings on fame.